Photobucket
NUR ATIEQAH
Older Post | Newer Post




Proud Me


 photo IMG-20141209-WA00151_zps6f07e07c.jpg

Nur Atieqah Binti Mohd Hamil,Atieqah,Teyqah,Ieyqah,20,Segamat,Johor.



Half



 photo P_20141214_175310_BF_zpsa5386b73.jpg

Muhamad Izuddin Bin Ismail,22,Terengganu. Let heart tells everything.




Footstep





Heart Them



 photo IMG-20140501-WA0124_zpse96a8c61.jpg


The best Besties,Family,Sweethearts I ever had. Meet Adam,Ajim,Alyaa,Aris,Aliaa,Ainaa,Hadi,Nadhirah,Nisah,Zaki. Love them to the moon and beyond.










PENGAJARAN DARI SEBUAH KEHILANGAN
Monday, December 7, 2015 | 2:50 AM | 0 comments

Assalamualaikum.

5 November 2015 tarikh keramat,tarikh di mana seluruh rakyat Johor bersedih. YAM Tunku Laksamana Johor,Tunku Abdul Jalil loses his battle against cancer. It was a heartbreaking news for the day. Boleh bayang betapa sedihnya aku yang takde apa apa ikatan dengan beliau. Selalu jugak stalk arwah di instagram. Ikuti perkembangan arwah. Alangkah kuatnya arwah nak lawan penyakit yang arwah hadapi. Rasa sangat kehilangan. Putera raja yang selalu jadi mangsa berangan aku. Luruh airmata aku bila dapat berita ni. Sumpah aku sedih. Semoga rohnya dicucuri rahmat. We will always miss you TJ. Kekuatan yang arwah ada bakal menjadi inspirasi pada kami semua, Sifat humble yang ada pada arwah akan cuba diterapkan dalam diri ni. Semoga engkau tenang di sana. Semoga kita bersua satu hari nanti. Al-Fatihah.

Nowadays,banyak sangat kematian banyak sangat kehilangan. Yang pergi semua orang yang baik baik. Kematian tak di sangka sangka. Kehilangan yang memang terasa sangat. Allah. Betullah. Bila di sepanjang hidup kau,kau buat baik pada orang lain,amal jariah kau banyak,bila masa kau pergi,nah semua Allah bukakan. Allah buat semua orang rasa kehilangan kau. Allah wujudkan rindu dalam hati ramai orang walau tak pernah bersua muka. Buat baik dibalas baik.

Hal yang dah pergi dah tahu pengakhirannya di dunia mcm mana. Dah kita yang masih hidup? Satu hari nanti kalau kita dijemput,macam mana cara dijemput? Dalam keadaan bersedia ke tidak? Macam mana pulak nama kita yang kita tinggalkan? Orang ingat kita macam mana? Betul jugak cakap orang,manusia selalu belajar menghargai dari sebuah kehilangan. Bila depan mata kita tak hargai. Andai kata esok lusa masa aku pulak sampai. Siapa yang sanggup mandikan aku,siapkan aku menghadap Dia? Siapa pulak yang datang bagi penghormatan terakhir pada aku? Siapa pulak yang akan selalu sebut nama aku dalam doa?

Berapa lama nama aku meniti di bibir diorg? Berapa lama pulak diorang menangis bila bila terkenang aku? Berapa lama diorg cari pengganti aku? Aku bakal hidup dalam lipatan sejarah yang mungkin di simpan mahupun di buang. Kalau aku still hidup,still ada depan mata,still catching their attention pun depa ingat tak ingat kat aku,depa kisah tak kisah kat aku. Bila aku dah takde nanti? Wallahualam. Semua itu kerja Tuhan. Kalau ada yang rindu walau sorang,alhamdulillah. Masih ada harga di mata orang lain.

Aku tak kuat nak hadap kehilangan. Biarlah aku yang pergi dulu. Untuk cari pengganti aku dalam hidup orang lain mudah. Sebab ramai lagi yang mcm aku. Aku nak cari pengganti orang tu payah. Bila hilang aku diorg ada yang lain,tapi bila hilang depa,aku takde orang lain. Aku ada yang tu ja. Sebab aku sedar,yang datang tak semestinya sayang aku. Tapi yang datang pada aku,aku tetap sayang. Untuk yang masih menyayangi walaupun dah tahu mana buruk mana cela mana busuk,terima kasih banyak banyak. Sesungguhnya aku sayang kalian lebih dari diri aku sendiri. Maaf sebab kadang tu ego halang untuk nampak lebih jelas perasaan yang ada.

Mohon kekalkan mana yang ada. Jangan ditarik sorang pun pada aku. Cukup mana yang ada. Nak tarik biar tarik aku dulu. Kehilangan seorang Atieqah kesannya tak begitu mendalam. Kalau aku yang kehilangan, I just don't know how to start over. Ibu,ayah,adik2,pakcik2,makcik2,sepupu,ban,mak,ahli keluarga,Izuddin,kawan2,musuh2,jangan tinggalkan seorang Atieqah hilang hala tuju.

For Izuddin,kalau Ika mati abang ingat Ika kalau abang mati Ika ingat abang. I don't want that. Just biar abang ingat Ika. Sebab Ika tak kuat nak hilang abang,even sesiapa pun Ika tetap tak kuat.

To Allah we belong and to Him we shall return. Al-Fatihah my favorite prince. Will miss you

Wallahualam.